Wednesday, 15 April 2015

Kau ini bagaimana atau aku harus bagaimana..



Kau ini bagaimana?
Kau bilang aku merdeka, kau memilihkan untukku segalanya..
Kau suruh aku berpikir, aku berpikir kau tuduh aku kafir

Aku harus bagaimana?
Kau bilang bergeraklah, aku bergerak kau curigai
Kau bilang jangan banyak tingkah, aku diam saja kau waspadai

Kau ini bagaimana?
Kau suruh aku memegang prinsip
Aku memegang prinsip kau tuduh aku kaku
Kau suruh aku toleran, aku toleran kau bilang aku plin plan

Aku harus bagaimana?
Aku kau suruh maju, aku mau maju kau selimpung kakiku
Kau suruh aku bekerja, aku bekerja kau ganggu aku

Kau ini bagaimana?
Kau suruh aku taqwa, khotbah keagamaanmu membuatku sakit jiwa
Kau suruh aku mengikutimu, langkahmu tak jelas arahnya

Aku harus bagaimana?
Aku kau suruh menghormati hukum, kebijaksanaanmu menyepelekannya
Aku kau suruh berdisiplin, kau mencontohkan yang lain

Kau ini bagaimana?
Kau bilang Tuhan sangat dekat, kau sendiri memanggil-manggilNya dengan pengeras suara tiap saat
Kau bilang kau suka damai, kau ajak aku setiap hari bertikai

Aku harus bagaimana?
Aku kau suruh membangun, aku membangun kau merusakkannya
Aku kau suruh menabung, aku menabung kau menghabiskannya

Kau ini bagaimana?
Kau suruh aku menggarap sawah, sawahku kau tanami rumah-rumah
Kau bilang aku harus punya rumah, aku punya rumah kau meratakannya dengan tanah

Aku harus bagaimana?
Aku kau larang berjudi, permainan spekulasimu menjadi-jadi
Aku kau suruh bertanggung jawab, kau sendiri terus berucap wallahu a’lam bissawab

Kau ini bagaimana?
Kau suruh aku jujur, aku jujur kau tipu aku
Kau suruh aku sabar, aku sabar kau injak tengkukku

Aku harus bagaimana?
Aku kau suruh memilihmu sebagai wakilku, sudah kupilih kau bertindak sendiri semaumu
Kau bilang kau selalu memikirkanku, aku sapa saja kau merasa terganggu

Kau ini bagaimana?
Kau bilang bicaralah, aku bicara kau bilang aku ceriwis
Kau bilang jangan banyak bicara, aku bungkam kau tuduh aku apatis

Aku harus bagaimana?
Kau bilang kritiklah, aku kritik kau marah
Kau bilang carikan alternatif, aku kasih alternatif kau bilang jangan mendikte saja

Kau ini bagaimana?
Aku bilang terserah kau, kau tidak mau
Aku bilang terserah kita, kau tidak suka
Aku bilang terserah aku, kau memakiku

Kau ini bagaimana?
Atau aku harus bagaimana?


(Gus Mus - 1987)

Monday, 13 April 2015

marah bikin goblok

pernah ngga sih kalian lagi dijalan gitu, terus ada tabrakan, mobil nyenggol motor gitu semisal, terus biar ngga keliatan salah, eh yang bawa mobil turun terus marah-marah sekenanya? jadi itu kayak semacam tips ya buat kalian, jadi walopun kalian sebenernya salah.. marahlah duluan, karena itu bikin kalian keliatan ngga salah, nah mungkin kayak tabrakan ini nih contohnya.
bapak-bapak yang bawa mobil nabrak mas-mas yang naik motor. tuh bapak langsung turun mobil, terus pasang muka emosi level Dark Lord.
"heh mas! kalo naik motor liat jalan dong!!"
"loh pak? kok malah bapak yang marah?", masnya yang naik motor sambil periksa motornya ada yang rusak apa engga, stop ngecek motor sambil kebingungan.
"loh ya jelas saya marah! ini mobil saya jadi lecet!"
"ini kan bapak yang nabrak saya, harusnya saya yang marah dan minta ganti rugi dong!" masnya malah tambah bingung sama bapaknya.
"ganti rugi apaan?! makanya kalo mau belok itu nyalain lampu sen! bodo banget sih!"
"lah pak.. saya kan lurus-lurus aja emang ngga pengen belok...." masnya mencoba memahami kebodohan si bapak.
"ya makanya belok dong! jangan lurus!" si bapak langsung cuek masuk mobil dan ngebut pergi.
"....." si mas bengong kebingungan ngeliat ada orang kayak gitu. coba bayangin ekspresi masnya deh, mikir mikir bingung gitu, mikir ini yang nabrak siapa.. yang marah siapa.. yang goblok siapa...

ya ngga sih, kalian sering liat gitu ngga sih di jalan. ya banyak kejadian juga sih yang ngga di jalan kayak gitu. marah duluan aja, biar ngga keliatan salah. 
saya sih nganggep orang yang marah sampe emosi menggebu-nggebu itu orang yang bodo. goblok. ya. marah itu bikin kita keliatan gobloknya, soalnya yang kita lakuin itu komposisi napsu ama logikanya udah kebanyakan napsunya, atau malah napsu semua kali, ngga pake logika. walaupun diposisi sebagai korban, marah itu ngga solusi men, asli ngga solusi. yang ada orang jadi ngga simpati sama kamu malah. santai aja kalik bro. marah itu cuman bikin kalian beberapa saat dapet perhatian, tapi abis itu.. orang bisa ngga respect sama kalian. walaupun kalian bener sekalipun, marahin orang lain itu bikin porsi kebenaran kalian itu berkurang, setau saya orang kalo dimarahin sih berusaha diem aja, nunduk ke bawah, minta maaf, gitu ngga sih kalo pas masih sd gitu dimarahin guru, tapi abis itu yang ada kita tambah ngga suka sama tuh guru, ngomongin dibelakangnya, atau malah dendam sama si guru. beda banget sama guru yang tau kesalahan kita terus kita dipanggil ke ruangannya dan diajak ngobrol baik baik, kita pasti ya sebel tapi kita ngakuin salah kita dan nerima hukuman karena kita ngrasa emang, keknya saya emang pantes dapet hukuman. beda kan?

trus kalo lagi emosi banget gimana? marah kan seringnya mendadak? iya tau, marah itu ngga bisa direncanain, bukan termasuk program keluarga berencana juga. ya kalo saya sih mending diem atau pergi kalo lagi emosi, kalo emosinya udah ilang baru tuh ngomong sama orang yang bikin emosi. lebih efektif. kenapa? karena pertama kita ngga buang-buang energi, yang kedua yang kita kasih tau pasti lebih nangkep apa maksud kita.

so people, buat yang masih suka marah-marah, ngotot, nyolot, tukang nglabrak, suka ngebentak orang di depan orang banyak sampe bikin minder, kalo mau ngga keliatan goblok, stoplah marah. santai. bicaralah dengan santun dan nada yang enak. se-emosi apapun kalian. orang lain pasti lebih ngehargain dirimu.